Cara Merumuskan Kompetensi Dasar

Kompetensi dasar adalah pengetahuan, keterampilan, dan sikap minimal yang harus dicapai oleh siswa untuk menunjukkan bahwa siswa telah menguasai standar kompetensi yang telah ditetapkan, oleh karena itulah maka kompetensi dasar merupakan penjabaran dari standar kompetensi. Dengan demikian, maka dalam perumusan kompetensi dasar, sebaiknya kita bertanya:”kemampuan apa saja yang harus dimiliki siswa agar standar kompetensi dapat dicapai?”. Jawaban dari pertanyaan tersebut kemudian didaftar baik menyangkut pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dapat berkisar 5 sampai 6 kemampuan.[1]

Menurut Suparman (2004), merumuskan tujuan kompetensi dasar merupakan: (1) dasar dan pedoman bagi seluruh proses pengembnagan tujuan instruksional selanjutnya (perumusan KD merupakan titik permulaan sesungguhnya dari proses pengembangan instruksional). (2) Alat untuk menguju validitas isi tes (isi pelajaran yang akan diajarkan disesuaikan dengan apa yang akan dicapai). (3) Arah proses pengembangan instruksional karena di dalamnya tercantum rumusan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang akan dicapai peserta didik pada akhir proses intruksional. Oleh karena itu ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam merumuskan KD diantaranya adalah:

  1. Meluas, artinya adalah peserta didik memperoleh kesempatan yang luas untuk mengembangkan pengalaman tentang pengetahuan, keterampilan, sikap, nilai yang berkaitan dengan pada saat pembelajaran berlangsung.
  2. Seimbang, artinya adalah dimana setiap kompetensi perlu dapat dicapai melalui alokasi waktu yang cukup untuk pembelajaran yang efektif.
  3. Relevan, maksudnya adalah dimana setiap kompetensi terkait dengan penyiapan peserta didik untuk meningkatkan mutu kehidupan melalui kesempatan pengalaman.
  4. Perbedaan, maksudnya adalah merupakan upaya pelayanan individual dimana peserta didik perlu memahami apa yang perlu untuk dipelajari, bagaimana berfikir, bagaimana berbuat untuk mengembangkan kompetensi serta kebutuhan individu masing-masing (Yulaelawati, 2004:20).[2]

Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk dapat merumuskan KD yang baik adalah sebagai berikut:

  1. Rumusan tujuan yang dibuat harus berpusat pada siswa, mengacu kepada perubahan tingkah laku subjek pembelajaran yaitu siswa sebagai peserta didik.
  2. Rumusan KD harus mencerminkan tingkah laku operasional yaitu tingkah laku yang dapat diamati dan diukur yang dirumuskan dengan menggunakan kata-kata operadional.
  3. Rumusan KD harus berisikan makna dari pokok bahasan atau materi pokok yang akan diajarkan pada saat kegiatan belajar mengajar. (Darwyn Syah, 2007:113-114)[3]

Ada beberapa langkah-langkah yang dapat diperhatikan dalam merumuskan KD di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Menentukan kompetensi lulusan atau hasil belajar pada akhir suatu atau serangkaian pembelajaran. Penentuan kompetensi harus mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai.
  2. Gunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh peserta didik. Bahasa perlu jelas, lugas, tegas, serta dapat dikerjakan dan dinilai.
  3. Nyatakan target penunjukan kompetensi yang memberikan informasi terhadap peserta didik tentang sejauh mana pencapaian kompetensi tersebut.
  4. Batasi kompetensi yang akan dicapai pada setiap kegiatan pembelajaran agar lebih terarah dan fokus.
  5. Klasifikasikan kompetensi yang sejenis dalam satu kompetensi.
  6. Koordinasikan kompetensi yang memerlukan uraian untuk menunjukkan perkembangan, kesinambungan, keutuhan, dan berkelanjutan.
  7. Hindari terjadinya pencampuran kompetensi apa yang harus dicapai peserta didik dengan standar kompetensi.
  8. Hindari anggapan untuk dapat merumuskan kompetensi secara sempurna pada permulaan (Yulaelawati, 2004: 21-22).[4]
SUMBER: Diskusi kelas oleh Khusnul Arafat, M. Ulil Azmi, Suci Masitatul Khoiroh, Rizka Umami Azzahro’, dan Siti Al halim, tanggal 28/9/2012.


[1]  Sanjaya, Wina. 2012. Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Hal:57

[2] Hamzah B. Uno. 2010.  Perencanaan Pembelajaran. Jakarta:Bumi Aksara. Hal. 37

[3] Ibid. hal. 58

[4] Harjanto. 2010. Perencanaan Pengajaran. Jakarta: PT Rineka Cipta. Hal. 74

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *